Counter Pulsa

Agak ragu juga sih sebetulnya mo posting ini. Tapi setelah dipikir-pikir saya kira ada baiknya jika apa yang saya alami ini bisa saya share buat sobat netter. Ya paling tidak untuk komparasi, atau paling tidak resikonya menjadi lebih minimal.

Tanggal  17-Januari-2015 saya membeli ASUS ZenFone 5 16GB di EraFone Karawang, itupun sebetulnya titipan seorang teman (ini sebetulnya yang jadi agak ngga nyaman). Tapi, lebih kurang seminggu atau tepatnya 23-Januari-2105 HPnya mengalami error. SIM Card tidak terdetect di Asus Zenfone 5 tersebut. Dua-duanya bahkan, Awalnya informasinya SIM CARD Penuh di Asus Zenfone 5 tersebut. Udah dicoba tuker dengan HP lain, bahkan dari HP lain ke Handphone yang bermasalh tadi. Tetep ngga bisa. Bahkan coba di Factory Reset sekalipun hasilny tetep saja : SIM Card tidak terdetect di Asus Zenfone 5

Akhirnya dengan terpaksa  tgl 25-Januari-2015 saya ke Erafone Karawang lagi doong buat service tuh HP yang bermasalah bareng anak-anak pulang sekolah bahkan sambil kehujanan juga malah waktu itu. (biar lebih berasa dramanya :D).

EraFone Karawang

Singkat cerita, dapat tuh bukti service seperti gambar diatas. Saya konfirmasi doong… Kapan selesenya? Selasa 27-Januari-2015 Pak paling lambat. Kata yang jaganya waktu berseragam Merah EraFone klo ngga salah mah da.

Pulang doong saya bareng anak-anak sambil sebelumnya kebiasaan anak-anak minta jajan. Nah, cerita yang sebenarnya yang ingin membuat saya sharing pengalaman ini adalah :

27-Januari-2015 Selasa sore (sesuai informasi di atas) sebelum saya mampir langsung ke Counter EraFone Karawang saya coba telp. dulu untuk memastikan. Dijawab sama seorang Cowok waktu itu. Tahu replynya apa? “Belum selesai Pak”, lho kemarin katanya selasa? “Iya Pak, itu yang jaga anak baru Pak. Jadi asal ngomong dia”, Terus gimana?, “Sekarang klo titip ke “toko” emang aturannya lama sekarang Pak. Klo kemarin-kemarin cepat”,  Nah terus kapan HP yang saya service kapan selesenya?, “Bisa seminggu, 2 minggu, sebulan, 2 Bulan bahkan bisa 3 Bulan”. “Pling cepet juga sebulan Pak, kalo udah selese. Soalnya kita ke Bekasi aja sebulan sekali”. (Ngga pendek-pendek banget sih percakapannya waktu itu, saya buat simple aja. Termasuk GONDOKnya saya ngga saya ceritain :D)

Hadeuh… Halooo… 3 Bulan? ngga terbayang sebelumnya deh… Baru seminggu dipakai terus 3 bulan lagi baru bisa make. Angka ini yang membuat saya ingin posting hal ini. Kenapa? Karena tentunya dengan alasan tertentu kenapa saya memilih jalur resmi semisal EraFone Karawang ini. Selain karena barangnya melalui jalur resmi, tentunya service/layanan lainnya berupa Garansi lebih terjamin.


Tapi, setelah mendengar penjelasan dari penjaga “toko” handphone EraFone Karawang tadi saya malah ingin memberikan KESIMPULAN AWAL  sambil menunggu handphone kembali setelah perbaikan :

  1. Bedanya dengan toko handphone yang lain/biasa apa ya? Padahal kita harus bayar lebih untuk label Distrubutor Resmi dan Garansi Resmi.
  2. 3 Bulan? Hari gini… Lho mereka selain Produk jualan Jasa juga berupa service. Ini kan profesi dan yang saya tahu udah bertahun-tahun. Dimana profesionalismenya? Seharusnya Lead Time Servicenya semakin cepat doong seiring dengan pengalaman.
  3. Klo alasannya di service center banyak yang perlu di service, trus bedanya apa dengan produk yang didistribusikan dengan jalur biasa? Harusnya produknya lebih tersortir doong.. Jadi seharusnya tingkat kegagalannya lebih kecil juga.
  4. Alasan lempar batu sembunyi tangan dengan mengatakan “Yang kemarin itu orang baru, jadi dia asal ngomong aja” seharusnya sih ngga terjadi di EraFone. Ya iya doong. EraFone sebuah perusahaan besar. Artinya punya sistem. Sistemnya pasti ngatur seharusnya karyawannya seperti apa? Lagian, kita juga bisa nilai koq mana orang baru atau lama. Dan yang kemarin terima servisan saya pastikan orang lama. (2 Orang lagi) plus si mbak-mbaknya 1 Orang. Setelah dikomplen baru bilang seharusnya begini, seharusnya begitu. Halo… Kemarin watu saya datang service ngga ada yang ngomong apa-apa.
  5. Kita ke Bekasinya sebulan sekali Pak. Jadi paling cepat ya servisan 1 Bulan klo udah selese”. Bekasi emang jauh banget ya? Klo sebulan belum selese, jadi 2 Bulan dooong? klo 2 Bulan belum jadi. jadi 3 Bulan dooong? klo 3 Bulan belum jadi? KEBANGETAN deh….

Nah yang diatas baru kesimpulan awal saja sih… Soalnya sampai sekarang pun saya masih nunggu kapan selesenya. Begitu sudah selese akan saya update juga di sini. Tentunya dengan Kesimpulan akhir 😀

Sekali lagi, bukan untuk judgement, hanya sharing pengalaman sebagai referensi buat sobat netter. Syukur-syukur sih ada impactnya juga buat EraFone Karawang untuk lebih mengerti konsumen. Ya paling tidak seharusnya kelihatan bedanya dengan toko-toko handphone biasa lainnya.


Update Lead Time Service Handphone di EraFone Karawang

START : 25-Januari-2015

FINISH : [CANCELLED] – Tanggal 08-Feb-2015, saya ambil kembali servisan saya. Kebetulan sih katanya udah kembali dari Service Center Bekasi. Harus dibawa ke Service Center Roxy katanya. Aneh kan? Katanya Lead Timenya bisa 3 Bulan, Tapi 2 minggu udah kembali ke EraFone Karawang tanpa di apa-apain. Jangan-jangan…


Karena ada beberapa hal yang membuat ngga nyaman lagi, hari ini 03-Feb-2015 saya share lagi dan saya anggap ini sebagai KESIMPULAN TENGAH (Soalnya diatas ada KESIMPULAN AWAL :D)

  1. 02-Feb-2015 Saya coba telpon ke Nomor Erafone Karawang yang di atas menggunakan nomor saya yang tertera juga di atas, untuk menanyakan Progress Service Handphone saya. NYAMBUNG tapi NGGA DIANGKAT. (Bukan 1x, tapi beberapa kali – sekitar jam 15 ~ 16.
  2. Ngga habis penasaran hari ini 03-Feb-2015 saya telpon lagi. NYAMBUNG tapi NGGA DIANGKAT juga.
  3. Bete tah… Keingetan ilmu detektif yang pernah saya baca :D, saya langsung coba telpon menggunakan nomor saya yang lain hanya beberapa saat setelah saya telpon pake nomor diatas. Benar saja prediksi saya. DIANGKAT dan NGGA PAKE LAMA Mas Bro… Oooo…. Saya tahu, mungkin karena saya pernah ngomel-ngomel sebelumnya jadi males dia ngangkat lagi telpon dari saya…  [ Udah ngga bener klo seperti itu mah menurut saya ] – Menghindar – Tadinya sih saya cuma pengen nanya progress service Handphone saya di EraFone Karawang saja. Karena udah terlanjur bete lagi, akhirnya saya ngomel-ngomel lagi deh…
  4. Tahu ngga penjelasannya mengenai telpon saya yang ngga diangkat sebelumnya, “Bentar ya Pak saya lihat dulu…” Apa yang dilihat ya? “Anu Pak, tadi telponnya mati, lagi di charge”. Nah lho mungkin dia nganggap saya ngga tahu klo telp diujung sana mati atau tidaknya… Padahal tadi udah saya jelasin, nyambung tapi ngga diangkat. Beberapa kali bahkan. Tapi koq jawabannya Telponnya mati, lagi dicharge. Ada tambahan juga, “kemarin telponnya kebawa pulang selama 2 hari…” Teuing ah, loba teuing alesan pisan…
  5. Nah, terakhir dengan terpaksa karena udah lumayan betenya… Bukan karena waktu service lho… Tapi karena mencla-menclenya keterangan yang tukang bawa Telpon EraFone Karawang itu lho… Akhirnya dengan gogorowokan saya minta diambil lagi aja tuh hp yang masalah. Sabtu besok saya akan ke “toko”nya. Biarin saya service di tempat lain. Klo perlu saya ganti ongkos-ongkosnya untuk bolak balik ke Bekasi ngambil HPnya.

Sebetulnya saya juga ngga sendirian koq, mungkin sobat netter ada yang pernah baca keluhan Pak Andono di http://myzone.okezone.com/content/read/2014/07/15/13732/kecewa-dengan-erafone-tam – Saya bahkan sempet berkirim email dengan beliau mengenai status Handphonenya – Kesimpulannya Setelah pejuangan baik telpon dan datang langsung akhirnya HPnya BB Z10 dibalikin dengan kondisi MATI TOTAL. Padahal sebelumnya cuma ada masalah di touch screen saja. Warrantynya jadi ngga berlaku katanya, dikarenakan PCB kena cairan. Padahal seingat beliau belum pernah tuh Blackberry z10nya ke air. Tahu ngga dibalikinnya kapan? Beliau masukin Awal Mei-2014, baru dibalikin 2/3 bulan yang lalu katanya, ya kurang lebih sekitar October-2014 lah paling cepat. 5 Bulan menunggu HP balik setelah dititip ke Erafone Karawang.  Itupun kondisinya boro-boro bener, malah jadi MATI TOTAL. Akhirnya sebagai konsumen kecil cuma bisa ngurut dada plus berujar. “Ya sudahlah, saya mau ngadu kemana lagi?”.

Dengan kejadian Pak Andono diatas, artinya saya juga harus siap-siap nih…


Kesimpulan AKHIR : [to be continue]

  • Agak sedikit melebar… Katanya… Di negara kita ini, penghargaan / pelayanan kepada konsumen yang berhubungan dengan yang namanya garansi teh Nomor sekian… Hampir di SEMUA PRODUK… Pernah ngisi Kartu Garansi? Trus penjualnya juga ngisi dan ngasih tanda-tangan plus stempel?  Trus dikirim deh Kartu Garansi tadi ke Service Center…
  • Sebetulnya apa yang saya alami udah memenuhi persyaratan yang di atas, tapi aktualnya, sama aja dengan dealer/distributor handphone yang lainnya. Karena istilahnya sama aja koq, NITIP SERVICE LEWAT TOKO. [dimana perbedaan profesionalismenya?]
  • Rekomendasi : Klo mo beli Handphone Cari Distributor yang menjual paling murah, yang penting bergaransi resmi. Syukur2 klo ada masalah Distributornya mau bantuin, klo pun ngga ya kita yang langsung ke Service Center.
  • Walaupun belum pernah nyoba, konon katanya klo kita sebagai konsumen datang langsung ke service center, lead time servicenya akan lebih pendek. Untuk kasus-kasus tertentu bisa diselesaikan hari itu juga.

5,036 kali dilihat, 1 kali dilihat hari ini

Komentar

komentar